Tanzania: Percutian safari pemasa pertama

Safari dara Nick McGrath terpesona oleh panorama prasejarah Kem Jongomero yang menakjubkan di Tanzania.

Kata-kata, "di luar landasan" sering berkumpul seperti buku panduan pelancong yang bagus, tetapi dalam kes Kem Jongomero Tanzania, mereka dipilih dengan baik.

Tidak dapat ditemui di hujung selatan Tanzania, Ruaha National Park, 200 km (124 batu) dari bandar yang terdekat dan dua jam oleh pesawat perut kecil dari ibukota Dar Es Salem - sendiri dua jam hop dari hab Afrika Kenya Kenya Nairobi - Lapan mewah kem kemah ini adalah keperibadian yang dipersonifikasikan.

Mengamuk di tepi Sungai Ruaha yang kering dan membuat satu pertiga daripada tiga keretapi yang dikendalikan oleh rombongan Kemah Safari Syarikat, Jongomero menggabungkan rahang hidupan liar, perhotelan yang mesra dan ilmu belukar ensiklopedia untuk menghasilkan percutian safari yang simpatik, menawan.

Saya bukan aficionado berkhemah tetapi khemah Jongomero pastinya bukan perangkap Glastonbury biasa rapuh anda.

Diikat di bawah struktur kayu yang tersendiri, bahagian tengah dari kanvas-kanvas yang indah ini adalah tempat tidur yang cukup besar untuk kerbau. Kemasan bersahaja - dibina oleh tukang kayu tempatan menggunakan bahan Tanzanian yang dituntut - adalah teladan tetapi merawat sebenar adalah pandangan.

Unzip net mosquito Anda dan anda disambut dengan panorama bush dan soundtrack hidupan liar yang mengangkut anda langsung ke dalam pengeluaran peribadi anda Jurassic Park.

The echo saingan gajah mengunyah apa sahaja di laluan mereka, monyet vervet berayun di antara tumbuh-tumbuhan kusut dan mengais hyenas scavenging untuk snek bush mereka seterusnya adalah merawat aural seperti tidak lain.

Dan menggoda walaupun ia adalah untuk menikmati drama semulajadi yang berterusan dari keselesaan katil siang balkoni saya, keagungan sebenar muncul lebih mendalam ke dalam belukar.

Pusat pengalaman ini di Jongomero adalah Tanzania buaya sendiri Tanzania, pemandu pelancong Afrika Selatan, Andrew Molinaro (Moli), dibantu dengan baik oleh tuan rumah berkemah California, Noelle Herzog.

Walaupun tanpa semangat zoologi yang menularnya, berdekatan penduduk bukan homo sapien Jongomero membuat safari jip - atau lebih baik lagi perjalanan safari - perjalanan hidup yang berubah. Tetapi keupayaan Moli untuk mendidik dan menghiburkan secara serentak meningkatkan pengalaman ke tahap yang baru, dan pada waktu saya akan menenggelamkan api terakhir saya (bir Safari yang sejuk sangat dianjurkan) ketika kami berpisah, otak saya harfiah melimpah dengan belukar yang menarik pandangan.

Sebahagian daripada keseronokan safari - sama ada anda menjadi sebahagian daripada konvoi pelancong di Masai Mara yang lebih maju atau satu-satunya manusia untuk batu seperti yang kita berada di Jongomero jauh - adalah jangkaan, dan dalam beberapa minit harapan saya telah melampaui melebihi.

Pertama pada tali pinggang penghantar makhluk-makhluk yang aneh adalah seekor ikan jantan yang disokong perak, memanjat di belakang pokok baobab yang kusut di bawah matahari petang yang pudar, diikuti oleh keluarga mongoos komedi yang bergerak di bayang-bayang.

Seterusnya dik-dik ("biasa paranoid dan sentiasa monogamous") kemudian seorang penguasa technicolor, diikuti dengan cepat oleh kawanan impala yang dicat dengan damai, sepasang snorting, mohican-ed warthogs, beberapa antelope hudu mencari fudu dan - ambling merentasi jalan kotor seperti geng remaja yang berduyun-duyun - trio gajah megah.

Dalam sekelip mata, dekad kebocoran zoo kosong dengan watak-watak yang besar ini menjadi berlebihan kerana kuasa lembut dan saiz epiknya memenuhi pemidang tilik SLR yang tidak mencukupi.

Tetapi ada lagi. Beberapa minit kemudian saya membuat penampilan zebra yang tidak dapat dilupakan dan memperlihatkan zirafah yang tidak dapat dilupakan.

Ketika subuh memecah keesokan harinya - berikutan jamuan makan malam gourmet yang mengasyikkan di atas katil kering Ruaha dan mengalu-alukan 0530 panas coklat bangun panggilan - kami masuk belukar dengan berjalan kaki untuk mencari bukan lima besar (gajah, badak, kerbau, harimau dan singa) tetapi lima (gajah kumbang, badak rhino, penyu kerbau, kura-kura harimau dan singa semut).

Selepas kegembiraan hari sebelumnya, rasa antiklimax yang berpotensi adalah nyata, tetapi sekali lagi, bakat Moli sebagai raconteur entomologi mengangkat perjalanan pagi dari biasa hingga megah; mencerahkan kita seperti yang dilakukannya dengan cerita seram hierarki sosial anai, taktik pemangsa singa semut dan alasan kenapa giraffe kelihatan seperti Maltesers sementara hyena menyerupai pelet kapur British '1970'.

Tetapi kemuncak safari kaki tiba sejurus selepas kami mencerna sarapan pagi kami yang hangat dalam jarak jauh dari sekelompok sekumpulan kuda nil, dan buaya-buaya yang kelihatan menyeramkan di matahari pagi.

Di luar binatang-binatang mabuk, dibingkai oleh tebing sungai yang kosong dan vista batu yang menghulurkan, lagun cetek dan keruntuhan spesies spesies yang telah mati, meletakkan pemandangan yang hampir prasejarah dengan jerapah yang lazat memakan, babi berjemur, mengayuh burung helang dan beristirahat gajah, semuanya tidak menyedari kehadiran kita. Ia benar-benar seperti adegan dari Land That Time Forgot tetapi satu yang akan terukir di ingatan saya selama-lamanya.

Satu-satunya kelemahan perjalanan Jongomero saya ialah ia membuka safari gatal yang saya rasa perlu digaru masa dan masa lagi.

KES FAKTA

Tanzania Odyssey (tel: (020) 7471 8780; www.tanzaniaodyssey.com) menawarkan pengalaman sembilan malam safari dan pantai di Tanzania dari £ 3,930pp, termasuk penerbangan, pemindahan dan penginapan penuh di Kem Jongomero, Selous Safari Camp dan Ras Kutani. Pemanduan tontonan permainan dan yuran pintu masuk juga dimasukkan.



Beri Kami Pendapat Anda