Pelayaran melalui Yangshuo County Guilin

Guilin - terletak di Wilayah Autonomi Guangxi Zhuang di tenggara China - terkenal dengan landskap karstnya yang unik dan peluang yang berlimpah untuk usaha luar. Biju Sukumaran meneroka Guilin yang mengagumkan Yangshuo County dengan kitaran, rakit dan berjalan kaki dalam perjalanan yang tidak dapat dilupakan.

Saya berbasikal dengan rakan-rakan saya di sepanjang jalan di luar Yangshuo. Angin melambai melalui kawasan pedalaman, merentasi ladang bunga osmanthus yang ikonik ke Guilin. Bas-bas dan kereta-kereta pelancongan menenun di sepanjang jalan yang luas, dan mereka, digabungkan dengan angin dan pemandangan indah yang murni, nampaknya mendorong kita untuk berlumba dengan sengit antara satu sama lain di atas basikal sewaan kami. Kami bermain di restoran pinggir jalan menjual segala-galanya dari itik ke anjing, melewati penduduk desa dengan berhati-hati mengetuk baris demi deretan buah kesemek untuk kering di tengah hari matahari. Saya rasa saya akhirnya mula melihat China digambarkan dalam rancangan televisyen dan dokumentari zaman kanak-kanak saya yang tidak banyak.

UNDANG-UNDANG LIMESTONE HILLS

Terletak di Wilayah Guangxi di selatan China, dekat dengan sempadan dengan Vietnam, Yangshuo terkenal dengan landskapnya yang murni, karst-studded. Sebuah percutian yang popular untuk pelancong China, kawasan ini adalah salah satu tempat terbaik untuk menikmati luar rumah yang hebat di China. Bukit batu kapur yang unik adalah sebab mengapa wilayah itu merupakan salah satu kawasan utama China untuk memanjat. Beberapa syarikat seperti Ekspedisi Terratribes dan Karst Climber menyediakan pengangkutan dan maklumat tentang segala-galanya dari mana untuk membeli peralatan ke laluan yang anda patut cuba.

Terdapat beratus-ratus laluan untuk semua kebolehan. Pembentukan geologi kadang-kadang mengambil bentuk yang luar biasa, seperti Moon Hill, karst seperti jambatan dengan jurang bulat, yang menawarkan pemandangan yang luar biasa dan rantaian yang sukar, sementara yang lain, seperti Gunung Putih, mengandungi medan yang lebih mencabar untuk pendaki veteran.

Saya tidak di sini untuk pendakian tetapi untuk aktiviti yang lebih sedap. Kami masuk ke Yangshuo dan menuju ke asrama The Lazy Men, dindingnya penuh sesak dengan gambar tetamu dan perjalanan perjalanan. Rakan Cina saya segera menyentuh perbualan dengan pemiliknya, yang menasihati kami untuk menyewa basikal dari sebuah kedai hanya beberapa meter di jalan. Hampir setiap sudut jalan mempunyai kedai basikal luar dengan sewa yang tersedia pada jam atau siang hari. Kami mengatur lawatan berakit untuk keesokan harinya.

RAFTING THE LI RIVER

Keesokan harinya, kami menaiki kira-kira satu jam ke sebuah kampung kecil di sebelah Sungai Li di mana kami bertemu dengan pemandu kami. Basikal kami dimuatkan dengan cekap ke dalam trak dan dibawa pergi. Kami dilengkapi dengan dua rakit buluh kecil yang duduk dua orang, dan kami menghabiskan bahagian yang lebih baik hari dengan santai terapung ke bawah sungai yang digerakkan oleh pemandu kami, berhenti untuk menavigasi kunci dalam perjalanan. Panduan kami berbual secara amnya antara satu sama lain, kadang-kadang menceritakan lelucon, kadang-kadang berlumba antara satu sama lain, tidak pernah melelahkan dalam usaha mereka.

Saya meminta untuk menavigasi rakit, menggunakan batang buluh panjang untuk menolak dari tebing sungai yang cetek, tetapi ia lebih sukar daripada yang dijangkakan dan panduan saya tidak lama lagi ketawa semula meneruskan poling ketika kita mengambil jalan keluar. Airnya cerah dan sejuk, seperti udara; kita dikelilingi oleh karsts dan kehijauan dan, jauh dari keramaian China moden, rasa kedamaian dan kebebasan yang luar biasa berlaku.

Di antara sawah padi, panduan kami menunjukkan beberapa pembentukan yang tidak biasa di karsts dan bukit di sekeliling kita. Ini termasuk The Mountain of Splendid Hues dengan batu-batu yang berwarna-warni, dan Bukit Gajah Elephant, dengan pembukaan setengah bulan yang dipakai oleh sungai untuk membuat bentuk mengingatkan batang. Sepanjang perjalanan, kami melihat Yellow Cloth Shoal, tebing sungai cetek seperti lembaran kuning, dan kami berhenti untuk menerokai Xingping Town, sebuah kampung lama namun indah yang dibina dengan batu kelabu yang kukuh, sisa fungsi asalnya sebagai kubu kuat lebih 500 tahun yang lalu .

Berlanjut, kita mengabaikan pilihan untuk meraih gigitan untuk makan di salah satu restoran terapung tetapi berhenti untuk mengambil gambar latar belakang yang menakjubkan, yang dibuat dengan sangat terkenal dengan muncul di belakang nota 20 yuan. Di sini, urutan karst berjalan ke jauh, terperinci dengan jelas di sungai yang tenang di latar depan, berliku lalu, kemudian melalui bukit-bukit ke kejauhan.

Kembali ke bandar, kami meneroka dengan berjalan kaki yang tenang dengan bar kecil, kelab dan restoran. Pasar jalan yang menjual kerajinan buatan tangan melimpah-limpah ketika hari memudar, jalan-jalan menjadi hidup dengan rezim. Muzik klub menumpuk keluar daripada penceramah kerana kami menyebarkan pub yang sesak, tetapi lapar, kami mengabaikan mereka dan menyeberang jambatan kecil untuk mengakses lebih jauh di sungai. Kami melewati sebuah restoran India, kemudian restoran Itali, tetapi pakaian seragam dari taman bir Jerman menarik kami.

CAVES SANGAT

Keesokan harinya kami bangun lebih awal, dan menyeberang ke salah satu daripada banyak tempat yang menjual khusus tempatan - mi beras Yangshuo. Mi adalah murah, cepat, dan berkhidmat dengan bumbu jeruk, kehangatan mereka adalah pelepasan yang mengalu-alukan dari hari yang panjang aktiviti luar, atau dalam kes kami, malam perjamuan.

Kami telah menempah lawatan untuk melawat salah satu daripada banyak gua di pinggir bandar. Gua-gua semuanya dipenuhi dengan formasi geologi yang unik, stalagmit dan stalaktit yang membentuk bentuk yang menakutkan, disorot oleh cahaya lampu sorot yang berwarna-warni. Panduan pemandu dan risalah menggambarkan nama yang berwarna-warni untuk setiap bentuk.

"Bolehkah anda melihat tiga naga di dalam tiang ini?" satu kata.

Tidak seorang pun dari kita boleh, tetapi paparan tidak gagal untuk menarik perhatian.Setiap gua mempunyai keistimewaan - ada yang mengandungi sungai dan mempunyai bahagian yang mesti diterokai melalui bot, sementara yang lain menggunakan lif dan trem. Kami menghabiskan beberapa jam berjalan melalui Silver Cave, yang menampilkan siling-siling yang tinggi, beberapa kisah yang tinggi, dan dinding bersinar. Pembentukan seperti Skrin Muzik, Sang Buddha Membincangkan Sutra Budha, dan Pilar Soliter Menopang Langit, semuanya dinyalakan oleh bayang-bayang dan cahaya. Hilang dalam batu yang bergelora dan laluan mendaki, akhirnya kita keluar dari gua, berkedip di bawah sinar matahari, ke arah pedagang jalanan yang menjual pernak-pernik.

THEATER OF DREAMS

Selepas petang itu, setelah makan ikan bir Yangshuo (persiapan sedikit manis ikan yang direbus dalam bir dengan sayur-sayuran, lada, dan bawang putih), kita pergi ke teater untuk melihat kesan Liu Sanjia, yang mempamerkan lagu-lagu dan pakaian dari banyak kumpulan etnik minoriti yang berasal dari kawasan itu.

Pengaturan semulajadi yang mengagumkan membentuk latar belakang drama; panggung terdiri dari Li River dan banknya di latar depan, sementara di latar belakang, lampu berwarna raksasa menerangi beberapa karsts. Prestasi hebat dijangka; Yimou Zhuang, pengarah majlis pembukaan spektakuler Olimpik Beijing 2008, mengklonkannya.

Penyanyi ini bermula sebagai beratus-ratus pelukis lelaki berpakaian dalam tradisi tradisional menyanyikan lagu cinta lama kepada rakan wanita mereka di bank yang bertentangan.

Mendengarkan dengan sengaja sambil menggigil sedikit di udara segar, sejuk dan dengan perut saya dipenuhi dengan masakan tempatan, saya, pada masa ini, benar-benar sated.


Beri Kami Pendapat Anda