Perjalanan kereta api ke tengah Mongolia

Gavin Haines mengucapkan selamat tinggal kepada Rusia, mendaki di Trans-Mongolian Express untuk pengembaraan kereta terbarunya. Menginap dengan orang nomad, dia dapati landskap yang menakjubkan, suhu beku, dan bahkan Jeremy Clarkson ....

Jangan salah saya, saya suka Rusia. Tetapi melintasi sempadan ke Mongolia, awan seolah-olah mengangkat. Di dalam kereta makan Ekspres Trans-Mongolia, rasa perayaan yang nyata telah wujud; tiba-tiba ada muzik, menari dan pelancong barat, tak satu pun yang saya temui di Trans-Siberian Express. Tanpa embel-embel gaya Rusia telah digantikan dengan panel kayu yang diukir, karpet bertenaga dan perabot antik; kereta api itu kelihatan tergolong dalam muzium pengangkutan.

Beberapa perkara tetap sama walaupun; di dalam keranjang makan, vodka sedang dimakan dalam jumlah heroik. Seorang pelayan bar secara bebas menuangkan barangan itu ke dalam cermin kosong, sambil mengarahkan pelancong asing ke menari lorong ke muzik pop Asia. Pesta itu berterusan sehingga vodka berlalu, yang sebelum kami tiba di Ulan Bator di retakan fajar.

Bangun di Ulan Bator

Ia adalah -35 ° C (-31 ° F) ketika saya tersandung kereta api. Saya sangat terdesak untuk tidur hangat yang saya akan tergelincir di antara kepingan dengan Anne Widecombe. Dalam erti kata lain, saya adalah mangsa yang sempurna untuk celah hotel yang menunggu di platform.

Melalui gerombolan ini, saya berkawan dengan seorang wanita Mongolia yang bermuka muka, yang membawa saya kembali ke rumah tamunya, Golden Gobi. Menyegarkan, tiada wang bercakap - dia memberitahu saya untuk pergi tidur dan bimbang tentang itu selepas saya tidur, yang saya lakukan hingga awal petang.

Ia adalah bunyi gergaji yang membangkitkan saya dari tidur saya. Keluarga itu memotong separuh seekor lembu di atas lantai dapur, satu amalan yang akan menaikkan kening kembali ke rumah, tetapi satu yang sangat normal di negara di mana satu pertiga penduduknya adalah petani sara hidup.

Saya meninggalkan mereka untuk kerja mereka dan meneroka di luar. Saya memakai setiap pakaian dalam ransel saya, tetapi itu tidak mencukupi. Angin mengejek saya kerana ia meletupkan pakaian saya. Bulu mata saya membeku.

Ditinggalkan oleh Soviet apabila tirai besi jatuh, Mongolia telah muncul dari malas komunisme yang menyusu di pangkuan kapitalisme yang hangat. Sebuah pusat membeli-belah baru telah berkembang di tengah-tengah Ulaanbaatar, yang saya rasakan - baik, saya tidak dapat melihat mana-mana penduduk tempatan memakai Ralph Lauren, dan mereka kelihatan hangat. Sebaliknya, di pasaran, saya dapati beberapa clobber yang dibuat secara tempatan; sepasang sarung tangan berkilau dan beberapa Johns panjang. Akhirnya, saya sudah bersedia untuk kawasan luar bandar.

Menginap di a ger

Ulaanbaatar adalah bandar yang kotor. Jalan raya sesak, jalannya kotor dan senibina Soviet jelek. Jimat untuk Kuil Chenresig yang luar biasa, ia pasti tidak mempunyai jabatan tarikan.

Jadi mengapa turun di sini? Sederhana, kerana Ulaanbaatar adalah pintu masuk ke beberapa kawasan desa yang paling menakjubkan, anda mungkin melihatnya. Gunungnya yang liar dan padang rumput yang luas, apabila tanah Genghis Kahn menyusut, adalah rumah kepada nomad yang menarik di negara ini, yang hidup dengan cukup diri di rumah (sejenis yurt Mongolia).

Menginap dengan nomads adalah sebahagian daripada pengalaman bahasa Mongolia, jadi saya menempah a ger perjalanan melalui rumah tetamu saya. Diberikan, ia bukan buih setiap orang; tidak ada pancuran mandian, tandas di luar dan tuan rumah anda mungkin meminta anda untuk "menyediakan makan malam". Oh ya, ini bermakna menyembelih seekor domba.

Walau bagaimanapun, jika anda mempunyai selera untuk pengembaraan, ini akan menjadi salah satu pengalaman yang paling menggembirakan yang anda akan lakukan semasa perjalanan.

Hidup seperti nomad

Gers adalah apa yang dikenali sebagai ejen hartanah boleh dikatakan selesa; diperbuat daripada kayu dan kanvas, kanopi-nilon mereka yang licin dan pintu rendah membuat hidup yang sempit jika anda lebih tinggi daripada 1.5m (5 kaki).

Keluarganya yang saya tinggalkan mempunyai tiga daripadanya; satu untuk tetamu, satu untuk tidur dan yang lain untuk memasak, makan dan menonton televisyen. Pengembara ini mungkin mengikuti kehidupan tradisional, tetapi teknologi moden telah merayap ke rumah mereka dan, terima kasih kepada turbin angin kecil di luar, saya melihat sabun Mongolia dan episod diterjemahkan Gear teratas dengan tuan rumah saya.

Walau bagaimanapun, televisyen adalah satu-satunya kemewahan. Merangkumi tiga generasi, keluarga telah membawa kehidupan yang sukar. Dari waktu senja hingga subuh wanita menyiapkan makanan, menjaga anak-anak (penyusuan secara berterusan) dan membuat minuman tanpa minuman yang panas dan panas yang mereka panggil teh. Di luar, lelaki memelihara haiwan. Pengembara lain yang telah saya bicarakan telah dijemput oleh tuan rumah mereka untuk membantu mengorbankan lembu, domba dan juga kuda, tetapi yang dinilai oleh bangkai yang digantung di pondok di luar, saya terlepas pesta itu.

Masa makan malam

Oleh kerana halangan bahasa, tidak ada komunikasi lisan antara saya dan keluarga. Tidak penting; kehangatan mereka menunjukkan saya melampaui mana-mana bahasa. Kami sering dikomunikasikan dengan miming, yang saya lakukan terutamanya selepas makan malam; menggosok perut saya dan tersenyum untuk menandakan hidangan yang hebat. Saya berbohong. Makanannya amat mengerikan; berat, arteri-menyumbat piring daging lemak dan pasta buatan sendiri.

Apabila saya tidak bersama tuan rumah saya, saya menerokai kawasan desa yang indah. Saya memanjat bukit-bukit dan mengagumi pemandangan menakjubkan dari puncak mereka. Suatu hari saya bertemu seorang nomad, yang membiarkan saya menunggang unta melalui salji. Pada hari yang lain, saya berjalan ke kuil Buddha dan mempunyai cawan dengan penjaga. Pada malam terakhir saya, tuan rumah saya merawat saya untuk hidup di rumah; anak sulung memainkan gitar dan menyanyikan lagu-lagu indah tentang kuda, sebelum berbual dengan berbual dengan selamat tinggal.

FAKTA:

Ekspres Trans-Mongolia: Berjalan dari Ulan-Ude, Rusia ke Beijing, China. Repet yang berbahasa Inggeris di kios tiket antarabangsa di Ulan-Ude membuat tiket tempahan agak mudah. Sebagai alternatif, lawati Pengalaman Trans-Siberia (www.trans-siberian.co.uk), yang akan membantu anda merancang perjalanan anda. Pilihan tidur adalah terhad kepada kelas kedua, yang mana tidak ada kesusahan kerana petak empat kelahiran sangat selesa.

Pengalaman: Hidup dalam a ger adalah satu kemestian di Mongolia, tetapi jika kesepakatan nyata agak sedikit mentah untuk anda, terdapat beberapa alternatif yang lebih beradab dengan tandas barat dan pancuran panas. Ini boleh dianjurkan melalui Pengalaman Trans-Siberia.

Bila hendak melawat: Spring (April-June) adalah masa terbaik untuk melawat Mongolia, mengelakkan musim sejuk dan musim panas. Sekiranya anda berasa berani, pergi pada bulan November, apabila merkuri menjunam dan negara diliputi oleh salji.

Untuk membaca mengenai perjalanan yang menarik di Gavin, klik Trans-Siberian Express di sini.


Beri Kami Pendapat Anda