24 jam dalam: Yangon

Ia mungkin tidak lagi ibukota Myanmar, tetapi Yangon masih lagi bandar yang paling menarik, dengan masa penjajahan (walaupun bangunan-bangunan era British berada dalam keadaan reput yang maju), dan pelaburan baru semakin jelas. Inilah panduan anda tentang cara menghabiskan 24 jam di bandar.

RISIKO MUDAH

Pemasa Pertama

Langkau bufet sarapan hotel anda dan bawa diri anda ke kesibukan pagi salah satu rumah teh di Yangon. Ini adalah hab sosial kerana mereka adalah tempat untuk makan dan minum, menjadikan mereka hebat untuk menonton orang-orang serta untuk mengisi.

Hidangan pagi kegemaran negara adalah mohinga, mi disajikan dalam sup ikan. Ia mungkin tidak terdengar seperti sarapan yang ideal, tetapi ia ketagihan dan anda mungkin akan mendapati diri anda bertanya hotel anda sama ada ia boleh menyerang. Lain-lain makanan ringan teahouse termasuk pe byouk, kacang rebus yang disajikan dengan beras atau roti naan. Terdapat banyak teh untuk dipilih, tetapi pilihan pepejal dan pusat ialah Thone Pan Hla (Jalan 454 Mahabandoola).

Tangan lama

Sekiranya anda lebih awal dan merasa bertenaga, berjalan kaki di sepanjang pantai Kandawgyi Lake (utara pusat) boleh membuktikan alternatif yang lebih menyenangkan untuk meneruskan perjalanan anda melalui jalan-jalan sibuk di pusat bandar Yangon. Sebuah laluan berkeliaran berjalan di sekitar dan di seberang tasik, dan terdapat pemandangan yang baik dari Shwedagon Paya (Pagoda) yang berusia 2,500 tahun, salah satu tapak Buddha paling suci di negara ini. Jangan mengharapkan alam semula jadi yang tidak luntur, kerana ada jalan utama di sampingnya. Di sebelah utara adalah Tasik Inya yang lebih besar dan kurang maju, di mana rumah Aung San Suu Kyi terletak - lawatan berhenti di sana, tetapi tidak banyak yang dapat dilihat.

MORNING

Pemasa Pertama

Pagi adalah masa yang baik untuk meneroka jalan-jalan di Yangon, sebelum keadaan menjadi panas. Walaupun bandar ini mempunyai pinggiran bandar yang luas, anda akan mendapati bahawa kebanyakan perkara yang menarik untuk pelawat pertama kali berada di kawasan pusat bandar. Di tengah-tengahnya adalah Sule Paya, stupa keemasan 45 meter tinggi yang sekarang menjadi dua belas di persimpangan Jalan Sule Paya dan Jalan Mahabandoola.

Dari sini, anda boleh bersiar-siar di jalan-jalan yang membuka mata untuk sisa-sisa zaman kolonial, seperti Dewan Bandaraya dan bekas Jabatan Imigresen yang anda dapat lihat dari bulatan. Kepala melewati mereka di Jalan Mahabandoola lalu turun ke Jalan Pansodan, yang memiliki tanaman bangunan yang sangat baik dan dilapisi dengan gerai-gerai buku. Cobalah makan tengah hari di Monsun kelas atas, di Then Byu Road, yang menyajikan pelbagai hidangan Asia Tenggara dan mempunyai kedai kraftangan di tingkat atas.

Tangan lama

Untuk mendapatkan kehidupan luar bandar di Irrawaddy Delta, anda tidak perlu bepergian jauh - hanya mengambil perjalanan selama lima minit di seberang sungai ke bandar Dala dari jeti Jalan Pansodan. Feri berjalan dari awal pagi untuk penumpang, dan mudah untuk mencari pemandu becak di seberang jalan untuk memberi anda lawatan singkat. Ia adalah kawasan yang mengasyikkan, walaupun ia tidak akan kekal begitu lama apabila pembinaan jambatan berjuta-juta dollar yang menghubungkannya ke Yangon sudah lengkap, dianggarkan pada akhir 2020.

Jika anda tidak makan di Dala maka pertimbangkan makan tengah hari di Kyet Shar Soon Biryani, di sudut Jalan Mahabandoola dan Jalan Pansodan, di mana mereka melakukan perkara-perkara indah dengan ayam dan nasi. Terdapat komuniti India yang kuat di Yangon, satu lagi peringatan masa kolonial.

AFTERNOON

Pemasa Pertama

Melarikan diri dari jalan-jalan bandar dengan menuju ke dalam rumah. Langkau Muzium Nasional (Jalan 66/74 Pyay), walaupun - khazanahnya kurang dipaparkan. Jauh lebih popular ialah Bogyoke Aung San Market (di Bogyoke Aung San Road), yang menjual sedikit segalanya kepada penduduk tempatan dan pelancong. Anda boleh mengambil beberapa mi untuk makan tengah hari di sini, atau goncang alpukat yang hebat.

Di sebelah selatan sini terdapat beberapa pasar jalanan yang meriah dan berpotensi; ia sangat bernilai melihat buah dan sayuran yang dijual pada 25 tahunth Jalan. Terlalu dekat, pada 26th Street, adalah Sinagog Musmeah Yeshua. Dibina antara tahun 1893 dan 1896, kini terdapat beberapa keluarga Yahudi.

Tangan lama

Sekiranya anda mahu meneruskan tema melihat kehidupan yang berbeza di dalam dan di sekitar Yangon, kemudian naik ke salah sebuah kereta api komuter yang mengikuti laluan bulat bermula dan berakhir di stesen keretapi utama bandar (Kun Chan Road).

Perjalanan penuh akan mengambil masa kira-kira tiga jam, walaupun ia bernilai dihentikan di Pasar Hledan, barat daya Tasik Inya, yang menuju ke arah akhir laluan jika anda pergi ke arah lawan jam. Terdapat pelbagai gerai makanan yang besar, dan ketika petang mendekati tempat itu mengisi dengan pelajar dari universiti tempatan.

MINGGU

Pemasa Pertama

Anda tidak boleh melawat Yangon untuk kali pertama tanpa pergi ke Shwedagon Paya, tapak Buddha paling dihormati di negara ini, dan ia adalah yang terbaik apabila dinyalakan pada waktu malam. Keluarga dan rakan bertemu dan menyembah bersama, dan anda mungkin akan didatangi oleh para pemula - para pendeta muda yang berminat untuk mengamalkan Bahasa Inggeris mereka.

Untuk makan malam yang ringkas, lazat dan lazat, pergi ke 19th Jalan di Chinatown. Antara pukul 5 petang hingga 9 malam, ia dipenuhi gerai-gerai barbeku, menghidangkan batang daging atau sayur-sayuran yang khas di wilayah Yunnan China. Terdapat juga bir Myanmar yang terdapat di keran dari pelbagai 'stesen bir'.

Tangan lama

Yangon mungkin hanya penerbangan singkat dari Bangkok, tetapi kehidupan malamnya adalah dunia jauh; Walau bagaimanapun, masih ada masa yang baik jika anda tahu di mana hendak melihat. The Strand Bar (92 Strand Road) - di hotel zaman kolonial yang paling mengagumkan di bandar ini - adalah salah satu pilihan yang lebih jelas, tetapi ia bernilai mengetahui tentang jam gembira pada malam-malam Jumaat (dari pukul 5 petang hingga 11 malam). Sekiranya anda masih kuat selepas Strand ditutup, maka menyertai pemuda bergaya Yangon di Kelab GTR (37 Kaba Aye Pagoda Road).



Beri Kami Pendapat Anda